cpec: Penundaan proyek CPEC menabur frustrasi di Pakistan, Cina: lapor

Di tengah penundaan lama dalam menyelesaikan proyek dan membangun backlog, Koridor Ekonomi China-Pakistan (CPEC) yang dulu banyak dirayakan dari provinsi Xinjiang China ke Gwadar di Balochistan menjadi semakin tidak berfungsi, menyebabkan meningkatnya frustrasi di kedua negara. menurut laporan media.

Proyek-proyek besar di bawah proyek sedang berjuang untuk mengumpulkan dana yang diperlukan dan proyek-proyek selesai sedang disimpan, sebuah portal media melaporkan, menambahkan bahwa pemerintah Pakistan kini juga telah menghapus badan CPEC dibentuk untuk kelancaran dan pembangunan menjadi .

Beijing enggan mengeluarkan dana yang dijanjikan untuk proyek infrastruktur. Sementara itu, perusahaan-perusahaan China juga telah berhenti menghasilkan listrik di proyek-proyek CPEC dan menuntut pembayaran tambahan. Suku bunga yang tinggi atas pinjaman CPEC, kenaikan biaya proyek, proyek yang lemah dan serangan terhadap infrastruktur CPEC adalah masalah utama dalam apa yang telah menjadi mimpi gajah putih.

CPEC dibentuk sebagai bagian dari Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI) yang lebih besar yang diluncurkan oleh Presiden China Xi Jinping pada tahun 2013 yang menarik perhatian global.

Tetapi hal-hal tidak berjalan sesuai rencana dan ketika situasi ekonomi Pakistan memburuk, negara itu jatuh ke dalam perangkap utang. Mengingat bahwa banyak dari mega proyek CPEC senilai $62 miliar bahkan belum dimulai setelah bertahun-tahun.

Hal ini telah memicu meningkatnya frustrasi di Pakistan, karena Menteri Perencanaan dan Pembangunan Jerman Ahsan Iqbal baru-baru ini menyatakan ketidakpuasannya dengan lambatnya kemajuan proyek-proyek utama.

Banyak politisi dan pakar Pakistan khawatir tentang potensinya karena proyek CPEC dan kondisi kredit yang sulit telah menjadi perhatian sejak awal, kata laporan itu.

Pakistan juga mempertimbangkan untuk meninggalkan CPEC sama sekali jika AS memberikan dukungan keuangan serupa.

READ  Panel SCBA Memilih 48 Pengacara Mahkamah Agung untuk Diangkat sebagai Hakim Agung: The Tribune India

Krisis energi telah memberikan Islamabad alasan kuat untuk mengurangi CPEC karena perusahaan-perusahaan China telah memutuskan untuk berhenti menghasilkan listrik. Kekurangannya lebih dari 6.000 MW ketika 15.500 MW energi diproduksi, kata laporan itu.

Perusahaan Cina telah memutuskan untuk membatasi pembangkit listrik hingga 1980 MW. Karena tidak dibayarnya PKR 300 miliar, kapasitas terpasang hanya meningkat 37 persen, dan gelombang baru krisis listrik meletus di Pakistan.

Tanggapan Islamabad terhadap pembubaran CPEC telah mengirimkan sinyal yang jelas bahwa ia tidak ingin pengaruh China di Pakistan berlanjut, kata laporan itu, seraya menambahkan bahwa Pakistan menggunakan sebagian besar pendapatannya untuk membayar kembali pinjaman kepada Proyek-CPEC yang dibelanjakan. Namun, banyak proyek CPEC yang tertunda atau gagal.

China telah berhenti membayar untuk tahap akhir dari proyek-proyek besar, menempatkan Pakistan di bawah tekanan yang lebih besar, dan gelombang baru krisis energi telah mencengkeram Pakistan karena perusahaan-perusahaan China tidak akan menghasilkan listrik sampai pembayaran mereka dilakukan, kata laporan itu.

Oleh karena itu, tidak ada keraguan bahwa jika Pakistan menunda pembayaran kepada perusahaan-perusahaan China, CPEC akan menjadi tanggung jawab besar dan sumber biaya besar bagi Pakistan, kata laporan itu, seraya menambahkan bahwa defisit transaksi berjalan Pakistan telah mencapai $13,2 miliar dan diperkirakan akan meningkat. 5-6 persen dari PDB negara dalam sembilan bulan pertama tahun fiskal berjalan.

Setiap orang Pakistan rata-rata percaya bahwa CPEC akan membawa pembangunan dan kemakmuran, kata laporan itu, seraya menambahkan bahwa kesenjangan antara Islamabad dan Beijing di CPEC semakin lebar setiap hari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *