Covid mungkin merupakan penyebab sindrom Guillain-Barré yang tidak disengaja

London, 23 September: Sebuah penelitian menemukan bahwa infeksi COVID-19 dapat menyebabkan gangguan autoimun.

Pada gangguan ini, sistem kekebalan tubuh seseorang menyerang saraf, menyebabkan kelemahan otot dan terkadang kelumpuhan. Kondisi ini disebabkan oleh infeksi bakteri atau virus akut dan dapat berlangsung selama berminggu-minggu atau beberapa tahun.

Sejak awal pandemi, dokter telah melaporkan lebih dari 90 kasus GBS setelah kemungkinan terinfeksi Covid-19. Namun, tidak jelas apakah Covid-19 merupakan pemicu lain yang mungkin untuk infeksi atau apakah kasus yang dilaporkan itu kebetulan.

“Studi kami menunjukkan bahwa Covid-19 dapat mendahului sindrom Guillain-Barre dalam kasus yang jarang terjadi,” kata Bart C. Jacobs, dari Erasmus MC, University Medical Center Rotterdam, Belanda.

“Namun keberadaan asosiasi atau sebab akibat yang sebenarnya masih perlu dibuktikan,” tambahnya. Hasilnya dipublikasikan di jurnal Brain.

Menggunakan kelompok internasional pasien GBS yang dikenal sebagai Studi Hasil GBS Internasional (atau IGOS), para peneliti mempelajari pasien dari 30 Januari hingga 30 Mei 2020. Sekitar 49 pasien Guillain-Barré ditambahkan ke penelitian selama periode ini dari Cina, Denmark , Prancis, Yunani, Italia, Belanda dan Spanyol Swiss dan Inggris Raya.

Dalam studi kohort ini, 22 persen pasien GBS yang termasuk selama empat bulan pertama epidemi memiliki infeksi Covid-19.

Pasien-pasien ini berusia di atas 50 tahun dan pasien sering (65 persen) mengalami kelumpuhan wajah (64 persen) dan memiliki bentuk GBS demielinasi.

Demielinasi adalah suatu kondisi yang merusak lapisan pelindung (selubung mielin) yang mengelilingi serabut saraf di otak, saraf optik, dan sumsum tulang belakang.

Setelah dirawat di rumah sakit, 73 persen pasien GBS dengan infeksi Covid-19 mengalami peningkatan tanda-tanda peradangan. Semua pasien ini memenuhi kriteria diagnostik untuk GBS dan Covid-19.

READ  Asteroid besar 2021 EQ3 telah melewati Bumi dengan aman

Namun, para peneliti di sini menekankan bahwa mereka tidak menemukan lebih banyak pasien yang didiagnosis dengan GBS selama empat bulan pertama epidemi dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Ini menunjukkan bahwa meskipun hubungan yang kuat antara infeksi Covid-19 dan GBS tidak mungkin terjadi, infeksi Covid-19 terkadang dapat menyebabkan pasien mengalami gangguan tersebut.

Sementara itu, GBS juga telah dikaitkan dengan vaksin Covid.

Itu terdaftar oleh Otoritas Pengaturan Kesehatan Eropa sebagai efek samping “sangat langka” dari vaksin AstraZeneca Covid, yang dikenal sebagai Covishield di India. Vaksin Johnson & Johnson melawan Covid, yang dikembangkan menggunakan teknologi yang sama dengan AstraZeneca, juga baru-baru ini disertakan dalam GBS.

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Annals of Neurology pada bulan Juni menggambarkan varian yang tidak biasa dari sindrom Guillain-Barre yang ditandai dengan kelemahan wajah yang diucapkan dalam tujuh kasus dari pusat medis regional di Kerala, India. Kasus terjadi dalam waktu dua minggu dari dosis pertama vaksinasi.

“Enam dari tujuh pasien berkembang menjadi quadriplegia dan membutuhkan dukungan ventilator mekanik,” kata Bobby Varkey Maramatum, dari Departemen Neurologi, Aster Medcity, Kochi, Kerala State.

Frekuensi GBS adalah 1,4 sampai 10 kali lebih tinggi dari yang diharapkan pada periode ini untuk populasi sebesar ini. Selain itu, kekambuhan kelemahan wajah bilateral, yang biasanya terjadi pada kurang dari 20 persen kasus GBS, menunjukkan pola yang terkait dengan vaksinasi.”(Ean)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *