Coronavirus: Apa yang harus dilakukan jika Anda tidak mendapatkan bantuan setelah berbulan-bulan pulih dari COVID-19?

Pemulihan dari penyakit virus membutuhkan waktu, dan dengan penyakit yang sangat serius seperti COVID-19, yang telah terbukti mempengaruhi banyak organ dalam serta kesehatan mental, kembali ke kehidupan normal dapat memakan waktu, terutama jika orang tersebut telah berjuang. sakit parah atau rawat inap intensif diperlukan.

Pada infeksi berat, infeksi virus dapat menyebabkan kerusakan parah pada organ penting seperti paru-paru dan dada. Pasien tidak hanya perlu menggunakan oksigen eksternal untuk memfasilitasi pernapasan, mungkin diperlukan beberapa waktu agar fungsi paru-paru normal kembali berfungsi karena mungkin ada tingkat keterlibatan dan peradangan yang tinggi juga. Kekebalan juga dapat melemah, setelah melawan virus, atau bagi mereka yang memiliki kondisi yang sudah ada sebelumnya seperti diabetes, kesehatan yang buruk dan kekebalan dapat memperpanjang masa pemulihan juga. Dengan demikian, beberapa orang dapat memiliki gejala COVID-19 selama berbulan-bulan, menderita sakit kronis, dan membutuhkan waktu lama untuk pulih dari COVID-19.

Bagi mereka yang berjuang melawan komplikasi pasca-COVID, seperti mikosis mukosa (infeksi jamur hitam), nekrosis avaskular, dan kondisi serupa lainnya, perawatan tambahan mungkin diperlukan, yang dapat meningkatkan peluang pemulihan dan memengaruhi kesehatan.

Faktor-faktor seperti usia, penyakit penyerta, pertempuran penyakit parah, dan komplikasi juga dapat memengaruhi jadwal pemulihan.

READ  Pesawat ruang angkasa Voyager mendeteksi "dengungan terus menerus" di luar tata surya kita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *