‘Cool to nope’: Posting tentang Essigoon meninggalkan pemikiran yang berbeda | Sedang tren

Sebuah posting yang dibagikan oleh National Park Service menyebabkan kegemparan, meninggalkan orang dengan pemikiran yang berbeda. Di Instagram, mereka membagikan postingan deskriptif tentang bug bernama Essigoon. Sementara gambar yang dibagikan dengan postingan itu membuat beberapa orang mengatakan “keren”, yang lain mengatakan itu membuat mereka takut.

“Ini adalah persilangan antara laba-laba dan kalajengking yang menembakkan cuka” cuka “dari” cambuk “. Itu saja orang. Selamat bersenang-senang, ”tulis taman. Kemudian mereka menjelaskan bahwa kumbang itu disebut essigoon atau kalajengking cambuk. “Nama” kalajengking cambuk “mengacu pada kemiripan mereka dengan kalajengking asli dan memiliki ekor seperti cambuk, dan” cuka “mengacu pada kemampuan mereka untuk mengeluarkan cairan berbau cuka yang mengandung asam asetat saat diserang,” tambah mereka. .

Mereka juga menyatakan bahwa “cuka memiliki panjang sekitar 3 inci dan relatif jinak kecuali Anda mengganggu mereka.” Postingan itu juga berbicara tentang habitat kumbang dan apa yang mereka makan.

Baca selengkapnya Instagram Pos:

Sejak diposting hampir 21 jam yang lalu, postingan tersebut telah mengumpulkan lebih dari 80.000 suka dan jumlahnya terus bertambah. Orang-orang berbagi komentar yang berbeda untuk mengekspresikan reaksi mereka.

“Aku tidak akan bisa tidur malam ini ketika aku tahu ini ada di dunia!” tulis seorang pengguna Instagram. “Itu tidak,” komentar yang lain.

“Aww, dia mencintai kita. Cambuk cinta Scorpio, ”kata yang ketiga. “Saya suka vinagaroon! Mereka sangat keren dan dingin, ”kata yang keempat.

Satu orang bertanya, “Apakah mereka beracun?” Taman menjawab, “Dianggap tidak beracun, tetapi mereka dapat mencubit jika diprovokasi! Mereka juga mampu menyemprotkan kabut dari kelenjar aroma di pangkal ekor saat terganggu.”

Apa pendapat Anda tentang postingan tersebut?

READ  Inggris ingin bergabung dengan perjanjian perdagangan bebas | SEKARANG

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *