CIA akui badan intelijen China dan Pakistan memburu informan: lapor | Berita Dunia

Badan-badan intelijen AS terkemuka telah memperingatkan stasiun-stasiun CIA di seluruh dunia tentang jumlah informan yang “mengganggu” yang direkrut dari luar negeri untuk memata-matai Amerika, mengutip sebuah “keketatan yang luar biasa”, menurut sebuah laporan di telegram rahasia New York Times “untuk dibunuh. , ditangkap atau kemungkinan besar akan dikompromikan”. Laporan tersebut mengklaim bahwa telegram tersebut memberikan jumlah pasti informan yang dieksekusi oleh badan intelijen lawan dalam beberapa tahun terakhir dan menyoroti perjuangan yang mereka hadapi dalam merekrut mata-mata di seluruh dunia.

“Dalam beberapa tahun terakhir, badan-badan intelijen yang menentang di negara-negara seperti Rusia, Cina, Iran dan Pakistan telah memburu sumber-sumber CIA, mengubahnya menjadi agen ganda dalam beberapa kasus,” sebuah laporan NYT mengatakan Selasa.

Selama dua dekade terakhir, Badan Intelijen Pusat telah banyak berinvestasi di negara-negara seperti Irak, Suriah, dan Afghanistan dalam perangnya melawan terorisme. Mereka juga dilaporkan fokus pada peningkatan survei intelijen di China dan Rusia, dan politisi AS menyerukan lebih banyak wawasan tentang kekuatan lawan. Sementara hilangnya informan bukanlah masalah baru bagi badan intelijen Amerika, Telegram menggarisbawahi gawatnya situasi, kata laporan itu.

Penggunaan kecerdasan buatan, pengenalan wajah, dan alat canggih lainnya telah memudahkan pemerintah asing untuk menuntut badan intelijen AS yang beroperasi di negara mereka, kata laporan itu. Memantau agen intelijen dapat dengan mudah mengarahkan mereka ke agen yang bekerja untuk CIA.

Pada tahun 2009, operasi CIA di Afghanistan salah ketika seorang dokter Yordania meledakkan dirinya di sebuah pangkalan militer AS di Khost, menewaskan tujuh petugas CIA dan satu petugas Yordania. Agen rangkap tiga Humam Khalil al Balawi telah menipu petugas CIA untuk memata-matai mereka. Masalah menempatkan “Misi atas Keamanan” dengan tidak cukup memperhatikan potensi risiko kontra-intelijen disorot di telegram, menurut laporan NYT.

READ  Jaringan mata-mata Rusia di Bulgaria ditutup, tentara ditangkap

Tutup cerita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *