Bulan Kesadaran Kanker Payudara: Bagaimana teknik diagnostik telah berkembang melampaui mammogram

MRI adalah alat yang sangat sensitif yang digunakan pada pasien yang mungkin berisiko lebih tinggi terkena kanker berdasarkan riwayat genetik. & nbsp | & nbsp Sumber gambar: & nbspiStock Images

poin utama

  • Mammogram adalah tes terbaik untuk diagnosis tepat waktu karena dapat mendeteksi tumor lebih awal, kadang-kadang bahkan tiga tahun sebelum tanda-tanda mulai muncul secara eksternal.
  • Metode yang lebih baru seperti MRI memberikan lebih banyak detail ketika digunakan untuk skrining, terutama pada populasi berisiko tinggi.
  • Pencitraan diagnostik kanker payudara telah berkembang secara luas dari mammogram dua dimensi standar.

New Delhi: Kanker payudara lembur telah menjadi salah satu bentuk paling umum dari kondisi yang mempengaruhi wanita di perkotaan India. Meskipun insidennya rendah, kanker payudara juga dapat berkembang pada pria. Namun, dengan perkembangan kejadian, pengobatan dan teknik diagnostik untuk kanker payudara juga telah mengalami perkembangan yang signifikan yang mengakibatkan kondisi yang fatal tetapi dapat diobati. Untuk menyebarkan kesadaran tentang topik ini, Oktober diperingati secara global sebagai Bulan Peduli Kanker Payudara. Tahun ini, kami bertujuan untuk meningkatkan basis pengetahuan semua orang tentang diagnosis kanker payudara.

Untuk waktu yang lama, para ahli mengandalkan mammogram untuk mendiagnosis kanker payudara. Mammogram adalah rontgen payudara untuk mendiagnosis tanda-tanda awal kanker payudara. Ini adalah tes terbaik untuk diagnosis tepat waktu karena dapat mendeteksi tumor lebih awal, terkadang tiga tahun sebelum tanda-tanda mulai muncul secara eksternal. Namun, selama bertahun-tahun, teknologi diagnosis kanker payudara telah berkembang secara dramatis, dan untuk mempelajari lebih lanjut tentangnya, Times Now Digital menjangkau ahli onkologi untuk mendapatkan lebih banyak wawasan tentang pro, kontra, dan jenis teknik yang saat ini digunakan.

READ  Air di Mars lenyap. Ini mungkin kemana dia pergi.

Dr. Shubham Jain, HOD dan Konsultan Onkologis di HCMCT Manipal Hospitals berbicara tentang teknik penilaian rangkap tiga yang membantu mereka untuk benar-benar yakin dengan diagnosis mengingat jumlah penderitaan yang dapat dialami pasien.

Diagnosis kanker payudara dapat menghancurkan pasien. Oleh karena itu, kami memastikan bahwa sebelum memberikan diagnosis ini kepada pasien, kami benar-benar yakin dengan kondisinya. Untuk tujuan ini, kami mengikuti teknik penilaian tiga kali lipat – pertama, ahli onkologi atau ahli bedah yang memeriksa perawatan pasien, menentukan kemungkinan untuk menghindari apakah itu kanker atau tidak. Kedua, pasien menjalani beberapa bentuk pencitraan. Akhirnya, tergantung pada risiko pasien dan riwayat medis, kami memilih tes untuk menjadi mammogram, yang biasanya ada, atau bisa berupa ultrasound atau MRI payudara.

Dr. Jain kemudian menjelaskan bagaimana MRI dan ultrasound bekerja untuk mendiagnosis kanker payudara. Dia melanjutkan untuk merekomendasikan tiga metode untuk pasien dengan benjolan di payudara. Selain itu, ia menekankan pentingnya serangkaian tes untuk mendiagnosis kanker payudara.

“MRI adalah alat yang sangat sensitif yang digunakan pada pasien yang mungkin berisiko lebih tinggi terkena kanker berdasarkan riwayat genetik. Di sisi lain, USG adalah metode lain yang dapat digunakan untuk menilai risiko kanker payudara pada pasien yang lebih muda, karena payudara adalah alat yang sangat sensitif. padat, itulah sebabnya Penyebabnya tidak dapat dilihat dengan jelas pada mammogram. Jika ada pembacaan mencurigakan yang ditemukan berdasarkan pencitraan, pasien kemudian akan menjalani tes patologi, yang dapat berupa situs patologi instrumental atau biopsi, yang dilakukan melalui jarum halus Bahwa ketika kita menginternalisasi hasil pemeriksaan klinis, pencitraan dan tes patologis, itu adalah saat kita dapat menentukan apakah seorang pasien telah didiagnosis atau terdeteksi menderita kanker payudara.

READ  YouTuber Cesar Galaviz dicari oleh polisi karena menyalip situs peluncuran SpaceX di Texas

Miguel Sangvi, ahli onkologi bedah di Rumah Sakit Wockhardt, juga menekankan penilaian tiga kali lipat untuk prognosis payudara. Namun, saya pertama kali menjelaskan cara kerja mamografi dan menjelaskan bagaimana pemeriksaan payudara klinis sederhana dapat memberikan harapan kepada pasien.

Mammografi telah terbukti sebagai metode untuk mendiagnosis kanker payudara. Sebelumnya, itu hanya mencakup mammogram dengan kemajuan terkini. Metode yang lebih baru seperti MRI memberikan lebih banyak detail ketika digunakan untuk skrining, terutama pada populasi berisiko tinggi. Biopsi dengan bantuan vakum juga merupakan teknik baru yang bebas bekas luka untuk mendiagnosis pasien dengan tumor payudara. Sangvi menjelaskan bahwa penilaian tiga kali tetap merupakan teknik yang paling penting untuk mendiagnosis kanker payudara, karena meliputi mamografi, pemeriksaan payudara klinis dan biopsi inti dari lesi payudara.

Dr. Garvet Chitkara, Konsultan Bedah Onkologi (Payudara) di Nanavati Max Super Specialty Hospital, berbicara tentang Ultrasound, MRI dan Diagnostic Imaging sebagai teknik terbaru dan paling efektif untuk mendiagnosis kanker payudara. Dia kemudian menjelaskan bagaimana teknik baru dan canggih ini telah mendukung pelestarian payudara oleh ahli bedah.

Pencitraan diagnostik kanker payudara telah berkembang secara luas dari mammogram 2D ​​standar. Mesin pencitraan payudara canggih memungkinkan tampilan tiga dimensi dari anatomi payudara. Selain itu, USG payudara (USG) sering digunakan sebagai teknik pencitraan pelengkap untuk mamografi terutama untuk wanita dalam kelompok usia yang lebih muda dan dengan payudara padat, jelas Dr. Chitkara.

“MRI payudara juga merupakan alat pencitraan dinamis yang membantu dokter menentukan sifat dan luasnya penyakit di payudara. MRI digunakan untuk mengecualikan beberapa tumor di payudara, terutama pada jenis penyakit tertentu yang diketahui memiliki beberapa tumor sekaligus. seperti kanker payudara lobular.” Dia menambahkan bahwa Karena teknik pencitraan modern ini, operasi konservasi payudara dilakukan oleh ahli bedah dengan keyakinan yang lebih besar untuk tidak meninggalkan penyakit pada payudara yang diawetkan.

READ  Astra dan Rocket Lab memenangkan kontrak peluncuran

Dr Niti Raizada, Direktur Medical Oncology and Hematology di Fortis Hospital, mengungkapkan usia di mana USG paling baik untuk mendiagnosis kanker payudara. Dia juga berbicara tentang sintesis CT dan teknik diagnostik lainnya yang dapat membantu pasien.

“Mammografi, yang mirip dengan rontgen payudara, telah digunakan selama beberapa dekade. Namun, kami memiliki versi baru yang sama dalam bentuk gambar digital yang lebih mudah ditafsirkan dengan memperbesar area yang mencurigakan. Di sisi lain, USG adalah prosedur yang direkomendasikan untuk kurang dari 40 wanita karena kepadatan payudara yang tinggi. Selain itu, CT adalah teknologi baru di mana gambar payudara diperoleh sebagai mammogram 3D dan memungkinkan payudara dilihat dalam irisan 3D 1 dalam ukuran milimeter.Dr Raizada menyimpulkan bahwa MRI payudara Ini adalah MRI payudara yang dilakukan pada wanita dengan kecurigaan keganasan, terutama bila ada kecurigaan kanker payudara herediter.

Penafian: Saran dan saran yang disebutkan dalam artikel hanya untuk tujuan informasi umum dan tidak boleh ditafsirkan sebagai saran medis profesional. Selalu konsultasikan dengan dokter atau ahli kesehatan Anda jika Anda memiliki pertanyaan spesifik tentang amasalah medis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *