Biden membatalkan upaya Trump untuk melarang TikTok dan WeChat; memesan ulasan baru | Berita Dunia

Presiden Joe Biden pada hari Rabu menarik serangkaian perintah eksekutif era Trump yang melarang unduhan baru dari WeChat dan TikTok, dan memerintahkan Departemen Perdagangan untuk meninjau masalah keamanan untuk ini dan aplikasi lainnya.

Pemerintahan mantan Presiden Donald Trump telah mencoba untuk mencegah pengguna baru mengunduh aplikasi dan melarang transaksi teknis lainnya, yang menurut TikTok dan WeChat milik China akan secara efektif memblokir penggunaan aplikasi di AS.

Pengadilan memblokir perintah ini, tetapi mereka tidak pernah berlaku.

Izin keamanan nasional AS yang terpisah dari TikTok, yang dimulai pada akhir 2019, masih aktif dan sedang berlangsung, kata seorang pejabat Gedung Putih, yang menolak memberikan rincian. Gedung Putih tetap sangat prihatin dengan risiko data pengguna TikTok, kata pejabat pemerintah lainnya kepada wartawan.

TikTok menolak berkomentar. WeChat tidak segera berkomentar.

Perintah eksekutif baru Biden mencabut perintah WeChat dan TikTok Trump pada Agustus, serta satu lagi pada Januari yang menargetkan delapan aplikasi perangkat lunak teknologi komunikasi dan keuangan.

Perintah Januari mengarahkan pejabat untuk melarang transaksi menggunakan delapan aplikasi China, termasuk Alipay Ant Group dan QQ Wallet dan WeChat Pay dari Tencent Holdings Ltd. sejauh ini, tidak ada larangan yang dikeluarkan.

Pemerintahan Trump mengklaim WeChat dan TikTok mengangkat masalah keamanan nasional dengan mengancam bahwa pemerintah China dapat mengumpulkan informasi pribadi yang sensitif dari pengguna AS.

Baik TikTok, yang memiliki lebih dari 100 juta pengguna di AS, dan WeChat telah membantah telah mengangkat masalah keamanan nasional.

Pemerintahan Trump mengajukan banding terhadap perintah pengadilan yang memblokir larangan TikTok dan WeChat, tetapi setelah Biden menjabat pada Januari, Departemen Kehakiman AS bergerak untuk menangguhkan banding.

READ  -35,8 derajat dari Picos de Europa

Seorang juru bicara Departemen Kehakiman AS menolak berkomentar. Laporan status akan jatuh tempo pada hari Jumat dalam proses banding.

Perintah Biden mengatakan bahwa pengumpulan data dari orang Amerika “mengancam untuk memberi lawan asing akses ke informasi ini.”

Perintah tersebut mengarahkan Departemen Perdagangan untuk “terus mengevaluasi” semua transaksi yang “menimbulkan risiko yang tidak semestinya dari dampak bencana pada keamanan atau ketahanan infrastruktur kritis atau ekonomi digital Amerika Serikat.”

Senator Republik Josh Hawley mengatakan di Twitter bahwa penarikan perintah Trump adalah “kesalahan besar – menunjukkan rasa puas diri yang mengkhawatirkan atas akses #China ke informasi pribadi orang Amerika dan pengaruh #China yang tumbuh pada bisnis.”

Perintah Eksekutif Biden juga menginstruksikan Departemen Perdagangan untuk membuat rekomendasi dalam waktu 120 hari untuk melindungi data AS yang diperoleh atau dapat diakses oleh perusahaan yang dikendalikan oleh musuh asing.

Pekan lalu, Biden menandatangani perintah eksekutif yang melarang investasi AS di perusahaan teknologi pertahanan dan pengawasan China tertentu. Perintah itu menggantikan perintah era Trump serupa yang gagal dalam pemeriksaan hukum.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *