Begini cara kerjanya

WhatsApp meluncurkan uji beta publik terbatas, yang akan menawarkan kemampuan multi-perangkat di platform. Ini akan memungkinkan pengguna untuk mengakses layanan di ponsel mereka dan hingga empat perangkat non-ponsel lainnya secara bersamaan. WhatsApp mengatakan pengguna akan dapat mengakses pesan mereka di perangkat lain ini, bahkan jika baterai ponsel utama mereka habis. Ini akan mengubah pengaturan saat ini sehingga telepon tetap menjadi perangkat utama untuk melanjutkan koneksi di perangkat lain.

Saat ini, WhatsApp yang terkait dengan satu nomor akun hanya berfungsi di telepon. Pengguna memiliki opsi untuk mengaksesnya di desktop mereka melalui WhatsApp Web, tetapi itu tergantung pada ponsel untuk menjaga koneksi tetap berjalan. Dengan beta publik baru, semua ini akan berubah.

Dalam posting blog di Situs jejaring sosial Facebook Situs teknik, perusahaan mengatakan dalam dukungan multi-perangkat barunya, “Setiap perangkat pendamping akan terhubung ke WhatsApp Anda secara independen sambil mempertahankan tingkat privasi dan keamanan yang sama melalui enkripsi ujung-ke-ujung…”

WhatsApp telah “mengembangkan teknologi baru untuk mempertahankan enkripsi ujung-ke-ujung” bahkan ketika data seperti nama kontak, arsip obrolan, dan pesan berbintang disinkronkan di seluruh perangkat. Menurut posting tersebut, perusahaan harus “memikirkan kembali arsitektur dan desain WhatsApp” untuk mengaktifkan ini.

Bagaimana Anda mendapatkan fitur multi-perangkat di WhatsApp?

Fitur ini belum diluncurkan untuk mereka yang menggunakan WhatsApp versi stabil, jadi Anda mungkin tidak dapat menggunakan fitur ini. Menurut blog perusahaan, perusahaan berencana untuk “menguji percobaan dengan sekelompok kecil pengguna dari program beta yang ada.” Dia menambahkan bahwa mereka akan terus “meningkatkan kinerja dan menambahkan beberapa fitur tambahan sebelum diluncurkan secara perlahan lebih luas.” Tidak jelas apakah semua Android Dan iOS Pengguna percobaan akan mendapatkan fitur tersebut.

READ  Google akhirnya melakukan sesuatu tentang spam Google Drive

Jadi bagaimana cara kerja dukungan WhatsApp multi-perangkat?

Saat ini, perangkat utama adalah “satu-satunya perangkat yang mampu mengenkripsi pesan end-to-end untuk pengguna lain, memulai panggilan, dll.”. Perangkat pendamping, seperti desktop atau laptop Anda, cukup mencerminkan konten WhatsApp di ponsel Anda dan menggunakan antarmuka pengguna (UI) mereka sendiri.

Di bawah sistem baru, ponsel tidak akan lagi menjadi perangkat utama dan data pengguna akan tetap “disinkronkan dengan lancar dan aman dan pribadi,” menurut blog tersebut.

Dengan dukungan beberapa perangkat, masing-masing sekarang akan memiliki kunci identitasnya sendiri. Ini menandai perubahan dari sistem saat ini di mana pengguna diidentifikasi oleh “kunci identitas tunggal dari mana semua kunci komunikasi terenkripsi berasal,” catatan blog. Postingan tersebut menambahkan bahwa server WhatsApp akan mempertahankan pemetaan antara akun setiap orang dan semua identitas perangkat mereka. Ketika seseorang ingin mengirim pesan, mereka mendapatkan kunci untuk daftar perangkat mereka dari server.

Bagaimana dengan enkripsi ujung ke ujung dan privasi pengguna?

WhatsApp mengatakan menggunakan pendekatan distribusi klien untuk ini, di mana “Klien WhatsApp yang mengirim pesan mengenkripsi dan mengirimkannya N beberapa kali ke N sejumlah perangkat yang berbeda – yang ada dalam daftar pengirim dan penerima.” Pesannya adalah “Dienkripsi secara individual menggunakan sesi enkripsi berpasangan yang ditentukan dengan setiap perangkat.”

Selain itu, pesan tidak disimpan di server setelah dikirim, dan WhatsApp terus menggunakan sistem enkripsi Kunci Pengirim terukur yang sama dari protokol Signal. Selanjutnya, semua panggilan dan panggilan video, termasuk panggilan konferensi, akan tetap terenkripsi ujung ke ujung.

WhatsApp mengatakan mereka telah mencoba mengatasi tantangan menggunakan server yang disusupi untuk menguping percakapan pengguna dengan menambahkan perangkat ke akun mereka. Pertama, mereka memperluas token keamanan “untuk sekarang mewakili kumpulan semua identitas perangkat seseorang.” Jadi kode-kode ini dapat digunakan oleh kontak mereka untuk memeriksa ke perangkat mana pesan dikirim.

READ  Praorder dulu

Langkah kedua adalah teknologi yang disebut Verifikasi Perangkat Otomatis, yang akan diperkenalkan nanti. Postingan tersebut menjelaskan, “Sistem ini memungkinkan perangkat untuk membangun kepercayaan antara satu sama lain secara otomatis sedemikian rupa sehingga seseorang perlu membandingkan token keamanan pengguna lain hanya jika pengguna itu benar-benar mendaftar ulang akun mereka, daripada setiap kali mereka mengaitkan perangkat baru dengan akun mereka.”

Pengguna juga akan mendapatkan lebih banyak kontrol dan perlindungan terkait perangkat yang ditautkan ke akun mereka. Pertama, setiap orang masih akan diminta untuk menautkan perangkat pendamping baru dengan memindai kode QR dari ponsel mereka. Proses ini sekarang memerlukan otentikasi biometrik sebelum mengikat karena orang telah mengaktifkan fitur ini pada perangkat yang kompatibel.

Akhirnya, orang-orang akan dapat melihat semua perangkat yang menyertai yang terkait dengan akun mereka serta terakhir kali mereka digunakan, dan mereka akan dapat keluar dari jarak jauh jika perlu.

Fitur baru akan “menyinkronkan riwayat pesan serta data status aplikasi lainnya (seperti nama kontak, apakah obrolan diarsipkan, atau jika pesan diberi bintang) di seluruh perangkat.” Data ini akan tetap dienkripsi antar perangkat.

Postingan tersebut menjelaskan bahwa ketika perangkat pendamping ditautkan, “perangkat utama mengenkripsi serangkaian pesan dari obrolan terbaru dan mengirimkannya ke perangkat yang baru ditautkan.” Kunci ini diserahkan ke perangkat baru. “Setelah perangkat pendamping mengunduh, mendekripsi, membongkar, dan menyimpan pesan dengan aman, kuncinya akan dihapus. Mulai saat ini, perangkat pendamping mengakses riwayat pesan dari basis data lokalnya,” tambah blog tersebut.

Untuk data aplikasi lain seperti nomor kontak atau ketika pengguna membintangi pesan, “Server WhatsApp menyimpan salinan setiap aplikasi dengan aman yang dapat diakses oleh semua perangkat seseorang.” WhatsApp mengatakan semua data ini “dienkripsi ujung-ke-ujung dengan kunci yang terus berubah yang hanya diketahui oleh perangkat orang itu”.

READ  Pokemon Unite: Cara bermain Mr. Fans. Pantomim & Eldegos

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *