Bahan bakar roket Mars bisa berasal dari organisme di usus kita

Ada banyak jenis bahan bakar roket. Beberapa dari mereka lebih berguna di planet tertentu. Beberapa di antaranya dapat dibuat oleh bakteri. tim dari Teknologi Georgia Dia menemukan bahan bakar roket dengan campuran menarik dari sifat-sifat yang mungkin menjadi titik fokus dari Penggunaan sumber daya di situs – Di Mars.

2,3-Butanadiol Itu mungkin bukan nama rumah tangga seperti metana, yang biasa digunakan sebagai bahan bakar roket di Bumi. Hal ini terutama digunakan dalam pembuatan produk karet. Tapi itu pukulan besar ketika dibakar dengan oksigen cair (ikan asap). Pukulan yang cukup untuk dapat mengangkat pesawat ruang angkasa ke orbit di sekitar planet merah.

Video Utah membahas penggunaan sumber daya di dunia yang berbeda untuk membuat materi yang berharga.

Selanjutnya, 2,3-butanediol relatif mudah disintesis. Yang kita butuhkan hanyalah beberapa bioreaktor dan beberapa karbon dioksida. Bioreaktor, yang berukuran empat lapangan sepak bola dalam proposal yang dijelaskan oleh tim GT, memiliki proses multi-tahap yang dimulai dengan cyanobacteria (juga dikenal sebagai alga). cyanobacteria Ini akan berfotosintesis sebagai bagian dari siklus hidup alaminya, menyerap karbon dioksida dari udara Mars.

Setelah ganggang melakukan tugasnya, ia diperkenalkan ke enzim yang memecahnya menjadi molekul gula kompleks. Gula ini kemudian diumpankan ke bakteri lain – bakteri koliFavorit mahasiswa biologi dimanapun berada. Makan gula dari cyanobacteria mati, Escherichia coli menghasilkan 2,3-butanediol, sejenis bahan bakar roket, yang kemudian harus dipisahkan dari sup bioreaktor umum.

Konsepsi seniman tentang pangkalan Mars.NASA

Pada akhir proses, terdapat propelan (2,3-butanediol) yang dapat bereaksi dengan oksidator. Untungnya, proses ini juga menciptakan oksigen murni sebagai produk sampingan dari salah satu langkah. Jadi satu proses dapat menarik CO2 dari atmosfer Mars dan membuat oksidator dan bahan bakar yang dibutuhkan untuk bahan bakar roket. Bahan bakar roket konvensional, seperti metana, harus dikirim dari Bumi jika ingin digunakan di tempat-tempat yang jauh seperti Mars. Pengiriman ini bisa menghabiskan biaya miliaran dolar untuk jumlah bahan bakar roket yang dibutuhkan untuk mengembalikan kapal yang sarat dengan manusia dalam perjalanannya ke Mars.

READ  NASA sedang mengembangkan teleskop untuk menemukan asteroid

Jadi mengapa 2,3-butanediol tidak ditawarkan sebagai solusi untuk masalah pembuatan bahan bakar roket yang sebelumnya mahal? Karena itu tidak terlalu bagus – setidaknya di Bumi. Mars memiliki sumur gravitasi yang jauh lebih kecil, yang memungkinkan bahan bakar yang kurang kuat yang tertinggal untuk meluncurkan roket secara efektif ke orbit. Selain itu, kurangnya oksigen di atmosfer membuat 2,3-butanediol menjadi pilihan yang lebih menarik untuk bahan bakar.

Bahan bakar di orbit dapat mengubah aturan main – seperti yang dibahas dalam video UT ini.

Meskipun ini terdengar seperti proses yang ideal untuk menciptakan sumber udara tipis yang berharga di planet lain, beberapa kendala harus diatasi terlebih dahulu. Yang pertama adalah apakah cyanobacteria dan E. coli dapat melakukannya tinggal di lingkungan Mars. Atmosfernya yang keras dan pemandian radioaktif yang konstan dapat dengan cepat mendegradasi organisme, dan berpotensi sangat mahal untuk menutup ladang bahan bakar roket dalam kubah ekologis. Agar prosesnya berhasil, bakteri kuat ini harus beroperasi di atmosfer Mars yang terbuka.

Ada ruang simulasi di mana pekerjaan ini dapat dilakukan sebelum misi penuh ke Mars direncanakan. Dan itulah yang tim GT harapkan untuk segera dilakukan – uji proses mereka dalam model iklim Mars yang lebih realistis. Dengan keberuntungan, mereka akan membantu memperkenalkan jenis baru bahan bakar roket yang ditanam secara organik ke dalam campuran di Mars.

Artikel ini awalnya diterbitkan alam semesta hari ini oleh Andy Thomaswick. Membaca Artikel asli ada di sini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *