Bagaimana tidak tertipu saat mencari kehidupan di Mars

Menemukan bukti kehidupan di planet lain adalah pengubah permainan. Saat ini, kita tidak dapat memprediksi seberapa luas kehidupan di alam semesta karena kita tidak memahami penyebab awal percikan kehidupan itu. Kami hanya memiliki satu titik data – planet kita. Menemukan kehidupan di planet lain dalam tata surya kita akan menjelaskan satu dari dua hal. Entah, kehidupan bisa dimulai dengan cukup mudah sehingga terbentuk dua kali dalam tata surya yang sama, atau mekanisme apa pun yang memulai kehidupan di Bumi, entah bagaimana, kehidupan dimulai di Mars (misalnya, kontaminasi silang meteorit).

Karena itulah, dalam mencari kehidupan di Mars, kita harus memastikan bahwa kita memahaminya dengan benar. Penelitian terbaru diterbitkan di Jurnal Masyarakat Geologi Ini meneliti bagaimana mengetahui apakah suatu struktur adalah fosil atau hanya formasi yang dihasilkan dari proses fisik non-biologis.

Kehidupan di planet kuno Mars

Mars adalah tempat yang sama sekali berbeda empat miliar tahun yang lalu. Dalam atmosfer yang padat, lautan besar terbentuk. Selama waktu ini, Mars mungkin untuk sementara dihuni. Akhirnya, air ini hilang ke luar angkasa atau terperangkap di lapisan es global.

Jadi pencarian kehidupan di Mars dilakukan melalui fosil purba – bukti mikroba bahwa permukaan Mars dihuni oleh kehidupan mikroskopis.

Namun, mudah ditipu oleh sesuatu Lihat seperti fosil. Mundur ke tahun 1996. Sebuah meteorit Mars ditemukan di es Antartika. Kemudian diidentifikasi sebagai ALH8400, batu itu memiliki struktur kecil yang tampak seperti organisme fosil bakteri. Bahkan Presiden Bill Clinton membuat pengumuman tentang kemungkinan penemuan.

fosil palsu

Tapi ALH8400 telah diperdebatkan sejak awal. Sementara banyak yang berpendapat bahwa batu memang menunjukkan adanya kehidupan, konsensus telah terbentuk bahwa struktur kecil itu sama seperti kehidupan.

Penelitian terbaru dari Universitas Edinburgh dan Oxford mengikuti alasan ini. Banyak proses non-biologis dapat menciptakan sedimen seperti kehidupan, dan penting untuk memahami seperti apa bentuk sedimen ini. Para peneliti melihat proses berbeda yang dapat menciptakan formasi batuan yang mungkin terlihat seperti kehidupan mikroskopis.

“Untuk setiap jenis fosil di luar sana, setidaknya satu proses non-biologis menciptakan hal yang sangat mirip, jadi ada kebutuhan nyata untuk meningkatkan pemahaman kita tentang bagaimana organisme ini terbentuk,” Dr Shawn McMahon mengatakan dari University of Edinburgh, salah satu penulis studi tersebut.

READ  Blok pembangun otot terkecil menghilang pada pasien stroke: Studi | Kesehatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *