Bagaimana pakaian antariksa NASA harus beradaptasi dari waktu ke waktu

Dalam sebuah postingan di situsnya, NASA melihat ke belakang ke pakaian antariksa pertama yang digunakan pada misi Merkurius dari tahun 1959 hingga 1963, yang menyatakan bahwa pakaian tersebut dirancang untuk kru yang tidak pernah harus meninggalkan pesawat ruang angkasa. Setelan itu sangat primitif dan terinspirasi oleh setelan tekanan yang digunakan oleh pilot di pesawat ketinggian tinggi. Mereka melindungi astronot dan teknologi pada tahap awal penerbangan luar angkasa.

1965 dan 1966 Misi Gemini Ini diikuti, menghasilkan perubahan besar yang memaksa desain ulang pakaian: astronot, untuk pertama kalinya, keluar ke ruang hampa untuk melakukan perjalanan ruang angkasa. Namun, setelan Gemini tidak serumit yang mengikutinya dan tidak memiliki sistem pendukung kehidupan bawaan. NASA menjelaskan bahwa selang menempelkan setelan itu ke pesawat ruang angkasa yang diperlukan untuk memasok astronot dengan oksigen.

berdasarkan NASAMereka diciptakan untuk mendukung kehidupan di bulan. Tidak seperti iterasi sebelumnya, pakaian ini memiliki sistem pendukung kehidupan terintegrasi yang memungkinkan para astronot berjalan tanpa batasan. Sementara pakaian antariksa bulan agak besar, mereka juga fleksibel, dan yang paling penting, badan antariksa itu mengenakan sepasang sepatu bot yang dirancang khusus untuk berjalan-jalan di bulan.

READ  Juno menangkap bayangan bulan di Jupiter

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *