Bagaimana mengunyah membentuk evolusi manusia?

Manusia menghabiskan sekitar 35 menit setiap hari untuk mengunyah. Ini menambahkan hingga lebih dari satu minggu penuh setiap tahun. Tapi itu tidak seberapa dibandingkan dengan waktu yang dihabiskan sepupu kita untuk mengunyah: simpanse mengunyah 4,5 jam sehari, sedangkan orangutan menghabiskan 6,6 jam.

Perbedaan antara kebiasaan mengunyah dan kebiasaan kerabat terdekat kita memberikan wawasan tentang evolusi manusia. Sebuah studi yang diterbitkan Rabu di jurnal Science Advances mengeksplorasi berapa banyak energi yang digunakan orang saat mengunyah, dan bagaimana hal ini mungkin telah menginformasikan – atau menginformasikan – transformasi bertahap kita menjadi manusia modern.

Mengunyah, selain melindungi kita dari tersedak, juga membuat energi dan nutrisi dalam makanan lebih mudah diakses oleh sistem pencernaan. Tetapi tindakan mengunyah mengharuskan kita mengeluarkan energi. Adaptasi gigi, rahang, dan otot berperan dalam seberapa baik manusia mengunyah.

Adam van Kasteren, penulis studi baru dan rekan penelitian di University of Manchester di Inggris, katanya, bahwa para ilmuwan belum menyelidiki terlalu dalam biaya aktif mengunyah sebagian karena dibandingkan dengan hal-hal lain yang kita lakukan, seperti berjalan atau berlari, ini adalah sepotong kecil kue penggunaan energi. Tetapi bahkan keuntungan yang relatif kecil dapat memainkan peran besar dalam evolusi, dan dia ingin tahu apakah itu yang terjadi dengan mengunyah.

Untuk mengukur energi yang masuk ke dalam proses mengunyah, van Kastern dan rekan-rekannya melengkapi peserta penelitian dengan bungkus plastik yang menyerupai “helm astronot,” katanya. Tutupnya dilekatkan pada tabung untuk mengukur oksigen dan karbon dioksida dari respirasi. Karena proses metabolisme didorong oleh oksigen dan menghasilkan karbon dioksida, pertukaran gas dapat menjadi ukuran yang berguna tentang berapa banyak energi yang dibutuhkan sesuatu. Kemudian peneliti memberi subjek permen karet.

READ  Naga Kargo SpaceX membawa hadiah Natal dan liburan untuk para astronot di luar angkasa

Namun, peserta tidak mendapatkan jenis glukokortikoid; Basis permen karet tidak berasa dan tidak berbau. Organ pencernaan merespons rasa dan aroma, sehingga para peneliti ingin memastikan bahwa mereka hanya mengukur energi yang terkait dengan mengunyah dan bukan energi perut yang menyiapkan makanan lezat.

Subyek uji mengunyah dua potong permen karet, satu keras dan satu lunak, masing-masing selama 15 menit. Hasilnya mengejutkan para peneliti. Permen karet lembut meningkatkan tingkat metabolisme peserta 10% lebih tinggi daripada saat mereka santai; Gusi yang keras menyebabkan peningkatan sebesar 15%.

“Saya pikir tidak akan ada banyak perbedaan,” kata Van Kastern. “Perubahan yang sangat kecil pada sifat material dari barang yang Anda kunyah dapat menyebabkan peningkatan yang sangat besar dalam pengeluaran energi, dan itu membuka seluruh dunia pertanyaan.”

Foto tak bertanggal yang disediakan oleh Amanda Henry menunjukkan seorang peneliti mengukur otot pengunyahan subjeknya menggunakan tongkat ultrasound. Menghabiskan lebih sedikit waktu untuk mengunyah mungkin sejalan dengan evolusi manusia. (Kredit gambar: Amanda Henry melalui The New York Times)

Karena mengunyah makanan yang lebih keras — atau dalam hal ini, permen karet yang lebih kencang — menghabiskan lebih banyak energi, temuan ini menunjukkan bahwa biaya metabolisme mengunyah mungkin memainkan peran penting dalam evolusi kita. Membuat makanan lebih mudah diproses melalui memasak, menumbuk makanan dengan peralatan, dan mengolah tanaman yang lebih baik untuk dimakan mungkin telah mengurangi tekanan evolusioner bagi kita untuk menjadi pengunyah super. Kebutuhan mengunyah kita yang terus berkembang mungkin telah membentuk bentuk wajah kita.

“Salah satu hal yang belum dapat kami pahami adalah mengapa tengkorak manusia sangat lucu,” kata Justin Ledugar, antropolog biologi di East Tennessee State University yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut. Dibandingkan dengan kerabat terdekat kita, kerangka wajah kita secara tepat dibangun dari rahang, gigi, dan otot pengunyahan yang relatif kecil. “Semua ini mencerminkan pengurangan ketergantungan pada mengunyah yang kuat,” katanya.

READ  Penyelidikan Curiosity NASA menemukan jejak karbon yang menarik di Mars; Pencarian bukti kehidupan purba terus berlanjut | The Weather Channel - Artikel dari The Weather Channel

Tapi, tambahnya, wajah datar dan rahang pendek membuat kita menggigit lebih efisien. “Itu membuat seluruh proses pemberian makan lebih murah secara metabolik,” kata Lidugar. Manusia telah mengembangkan cara untuk mengunyah dengan lebih cerdas dan tidak dengan kesulitan yang lebih besar. Van Kastern, yang berharap untuk melanjutkan penelitiannya menggunakan makanan yang sebenarnya, mengatakan bahwa dia senang dengan kemungkinan mempelajari lebih banyak tentang bagaimana manusia berevolusi.

“Untuk mengetahui alasan lingkungan, sosial, dan nutrisi mengapa kami sampai di sini, itu sangat menarik bagi saya,” katanya, “karena memungkinkan umat manusia untuk “mencoba bekerja di jalan masa depan yang berkabut.”

Artikel ini awalnya muncul di New York Times.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *