Astronot kembali ke Bumi setelah enam bulan di Stasiun Luar Angkasa Internasional

Kru-3 telah melakukan ratusan eksperimen, termasuk menanam cabai di luar angkasa.

Washington, Amerika Serikat:

Misi Crew-3 National Aeronautics and Space Administration kembali ke Bumi Kamis setelah enam bulan berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Pesawat ruang angkasa SpaceX Dragon Endurance dengan astronot NASA Kayla Barron, Raja Chari dan Tom Marshburne, serta astronot Badan Antariksa Eropa Matthias Maurer, muncul dari laboratorium yang mengorbit semalam.

Penerbangan pulang 23,5 jam akan melihat mereka mengalir di lepas pantai Florida pada 12:43 Jumat (0443 GMT).

Mereka meninggalkan satu kosmonot Italia, tiga Awak-4 Amerika, dan tiga kosmonot Rusia. Dan sebelum keberangkatan, Tom Marshburn menyerahkan komando stasiun ke Rusia Oleg Artemyev.

Selama misi mereka, Crew-3 telah melakukan ratusan eksperimen sains, termasuk menanam cabai di luar angkasa untuk menambah pengetahuan tentang menanam tanaman dalam misi jarak jauh, mengeksplorasi bagaimana beton mengeras di luar angkasa, dan mengamati Bumi.

Kepala Kru 3 Raja Chari menulis dalam sebuah tweet: “Setiap hari di Space_Station adalah #Hari Bumi untuk @NASA_Astronauts karena kita melihat betapa halusnya kelas yang berharga melindungi semua yang kita ketahui dan cintai sebagai umat manusia.”

“Semoga penelitian @NASA membantu menjernihkan air dan mengurangi CO2 tapi sisanya terserah kita.”

Kanselir Olaf Schulz berharap Mathias Maurer, orang Jerman ke-12 di luar angkasa, “perjalanan yang baik dan aman kembali dengan pendaratan yang bagus,” dan berterima kasih padanya di Twitter untuk “semua penemuan baru di luar angkasa yang sangat penting bagi kita di Bumi ini.”

Penerbangan Crew-3 datang pada waktu yang semakin sibuk untuk ruang komersial.

Mereka disambut di atas kru pribadi tiga pengusaha kaya yang datang dan pergi dengan kapal SpaceX Crew Dragon lainnya, serta misi Jepang yang menerbangkan pesawat Soyuz ke bagian Rusia.

READ  Peluncuran pesawat ruang angkasa ketinggian keempat SpaceX telah dijadwalkan ulang untuk hari Senin

Stasiun Luar Angkasa Internasional sekarang menunggu untuk berlabuh dengan kapsul Boeing Starliner tak berawak, yang dijadwalkan diluncurkan dari Florida pada 19 Mei.

NASA sedang mencari untuk mengesahkan perusahaan kedua untuk menerbangkan astronot ke wilayah luar angkasa yang disebut Orbit Bumi Rendah, meninggalkannya untuk mengembangkan roket Sistem Peluncuran Luar Angkasa Berat (SLS) untuk misi ke Bulan, dan akhirnya ke Mars.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *