AS tidak terburu-buru untuk mengakui Taliban, dengan mengatakan “jangan percaya mereka adalah aktor yang baik” | Berita Dunia

Dengan resolusi Dewan Keamanan PBB, masyarakat dunia telah memperjelas apa yang mereka inginkan dari Taliban. Pertanyaan untuk mengakui Taliban akan tergantung pada bagaimana Taliban menghadapinya dan tidak ada negara yang terburu-buru, kata While House.

AS mengatakan tidak terburu-buru untuk mengakui kekuasaan Taliban di Afghanistan. Negara-negara yang telah berbicara dengan AS di masa lalu juga tidak terburu-buru, kata sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki pada konferensi pers pada hari Rabu (waktu Washington). “Itu akan sangat tergantung pada perilaku mereka dan apakah mereka memenuhi harapan masyarakat dunia,” katanya.

Mengenai pertanyaan apakah akan ada saluran komunikasi antara Taliban dan Gedung Putih setelah personel militer terakhir pergi, sekretaris pers mengatakan bahwa beberapa bentuk komunikasi dan koordinasi diperlukan karena Taliban mengawasi sebagian besar wilayah Afghanistan.

Jenderal top AS dalam “Pain and Anger” tentang situasi di Afghanistan setelah penarikan

Dewan Keamanan PBB, berkoordinasi dengan banyak negara, mengeluarkan resolusi yang memperjelas apa yang diinginkan negara dari Taliban. “Ini adalah banyak negara yang telah bekerja dengan kami untuk menyusun daftar 100 negara – lebih dari setengah negara di dunia – yang menunjukkan bahwa kami bersatu dalam apa yang kami ingin Taliban lakukan” kata sekretaris pers.

Operasi evakuasi yang selesai adalah pengangkutan udara terbesar dalam sejarah AS. Namun fakta bahwa Taliban memberikan jalan aman kepada lebih dari 120.000 orang tidak membuat AS percaya bahwa Taliban adalah aktor yang baik. “Kami tidak melakukan itu. Tapi kami harus bekerja secara terkoordinasi dengan mereka untuk mencapai ini,” kata sekretaris pers.

Mantan utusan Amerika untuk PBB, Nikki Haley, mengatakan AS perlu mengawasi China dengan cermat saat mengambil langkah untuk mengambil alih Angkatan Udara Bargam, yang telah dikuasai AS selama 20 tahun terakhir. “Hal pertama yang harus Anda lakukan adalah segera berhubungan dengan sekutu kami, baik itu Taiwan, Ukraina, Israel, India, Australia, Jepang, semua orang, dan meyakinkan mereka bahwa kami mendukung mereka dan bahwa” kami juga membutuhkan mereka,” kata Haley.

READ  Quad: Akankah Rise of Quad di Dunia Pasca-Taliban Menjatuhkan Brics? | Berita India

Menutup

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *