AS dan Indonesia memulai pembangunan Naval-Diplomatic Training Center

Pada hari Jumat, Indonesia dan Amerika Serikat meluncurkan landasan untuk pusat pelatihan angkatan laut baru senilai $ 3,5 juta di Pulau Batam, di pintu masuk selatan ke Selat Malaka yang strategis dan ramai.

Sung Kim, duta besar AS untuk Indonesia, yang hampir menghadiri upacara tersebut, mengatakan bahwa pusat baru tersebut, yang akan mencakup ruang kelas, barak dan platform peluncuran helikopter, akan membantu memajukan upaya kedua negara untuk meningkatkan keamanan di kawasan. untuk saya Pernyataan yang dikeluarkan oleh Badan Keamanan Laut Indonesia (secara keseluruhan).

“Sebagai sahabat dan mitra Indonesia, Amerika Serikat tetap berkomitmen untuk mendukung peran penting Indonesia dalam menjaga perdamaian dan keamanan regional dengan memerangi kejahatan domestik dan lintas batas,” kata Kim, menurut pernyataan Pakmala.

Pusat baru akan berada di lokasi yang baik. Batam adalah pulau utama Kepulauan Riau, yang terletak dekat dengan Singapura dan muara tenggara Selat Malaka, jalur penting untuk perdagangan maritim global.

Selain kerentanannya terhadap pembajakan, selat tersebut merupakan pusat peta strategis kawasan, dan merupakan kelemahan utama bagi ekonomi China, dan dengan demikian juga untuk ambisi regional dan globalnya. Selama dua dekade terakhir, ahli strategi China telah berfokus pada ketergantungan negara mereka yang besar pada selat tersebut, yang oleh Hu Jintao disebut sebagai “Dilema Malaka” pada tahun 2003. China telah berusaha untuk membangun kapasitas angkatan laut yang mampu mencegah kekuatan musuh untuk memblokir saluran pelayaran penting.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk mendaftar untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Ini adalah alasan strategis di balik klaim China yang ekspansionis dan dipertanyakan secara hukum atas “sembilan garis putus-putus” untuk sebagian besar Laut China Selatan, yang, jika berhasil, akan mencegah angkatan laut saingan mencapai atau mengepung selat itu.

READ  Paytm mempekerjakan JPMorgan, Goldman, dan dua bank lain untuk go public

Klaim maritim ini, yang semakin didukung oleh pengerahan kapal-kapal milisi angkatan laut dan angkatan laut, telah meningkatkan gesekan China dengan negara-negara tepi laut di Asia Tenggara, mengukir sebagian besar zona ekonomi eksklusif 200 mil laut di Filipina, Vietnam, Malaysia dan Brunai. Baru-baru ini, Filipina memprotes keberadaan ratusan kapal penangkap ikan dan kapal milisi angkatan laut China di bagian-bagian yang disengketakan di Kepulauan Spratly.

Sementara Jakarta tidak secara resmi mengklaim secara hukum di Laut Cina Selatan, beberapa perairannya terletak di sisi yang salah dari “garis sembilan titik” Beijing, dan kedua negara telah terlibat dalam serangkaian konfrontasi selama lima tahun terakhir.

Kerja sama baru dengan Amerika Serikat di pusat pelatihan di Batam hanyalah tanda terbaru dari dorongan Indonesia untuk meningkatkan kapasitas armada angkatan lautnya yang sudah tua, yang telah berjuang untuk menjaga seluruh wilayah perairan teritorial dan zona ekonomi eksklusif nusantara. Mengikuti bengkel maya Seluruh kontraknya dengan Penjaga Pantai AS berfokus pada keamanan maritim, setelah dugaan penemuan orang ChinaKendaraan bawah air tak berawak, atau UUV, di perairan Indonesia.

Awal bulan ini, pembuat kapal Italia Fincantieri mengumumkan bahwa mereka telah mencapai kesepakatan dengan pemerintah Indonesia untuk memasok enam fregat FREMM multiguna baru dan dua fregat kelas Maestrale bekas.

Kesepakatan Italia mengikuti penandatanganan perjanjian Indonesia dengan Jepang yang memungkinkan transfer peralatan dan teknologi militer Jepang ke angkatan bersenjata Indonesia, dan berita bahwa Indonesia berencana untuk menghabiskan $3,6 miliar untuk membeli hingga delapan model Mogami Jepang baru. fregat tersembunyi;

READ  Twitter menghentikan sementara program verifikasi akun baru lebih dari seminggu setelah dimulai ulang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *