Artis Indonesia lainnya menyerbu wilayah itu

Penyanyi-penulis lagu Rendy Pandugo membuat gelombang di Asia Tenggara dengan merilis EP baru berjudul “See You Someday”.

Anggun, NIKI, Stephanie Poetri dan Rich Brian adalah penyanyi Indonesia yang sukses menaklukkan panggung internasional. Dan sepertinya mereka memiliki rekan senegaranya yang akan bergabung dengan mereka saat penyanyi-penulis lagu Rendy Pandugo membuat gelombang di Asia Tenggara.

Pandugo merilis CD musik terbarunya, “See You Someday” di bawah Universal Music Indonesia, memuaskan penggemar yang ada sambil membuat banyak penggemar baru di sepanjang jalan.

Grup musik enam lagu termasuk single “Home”, “Mr. Sun” dan “BYL”. Perpaduan antara vokal, pop alternatif yang santai dengan sentuhan piano, dan balada emosional “See You Someday” telah berhasil memperkenalkan kembali Pandugo sebagai penyanyi-penulis lagu dengan komposisi yang lebih modern dan kompleks.

Artis itu mengatakan judul EP pertama kali terinspirasi oleh kebiasaannya mengatakan, “Sampai jumpa” di akhir pertunjukan langsungnya sebelumnya. Ketika seorang teman mengatakan bahwa sebaiknya Pandugo mengubahnya menjadi sebuah lagu, roda EP mulai berputar dan cepat.

Penyanyi-penulis lagu, yang merindukan penggemarnya dan penampilan langsungnya, merasa ini adalah waktu terbaik untuk merilis lagu untuk mengekspresikan perasaannya. Dan akhirnya menjadi sebuah EP dengan lagu penutup dengan judul yang sama.

Untuk saat ini, Pandugo berharap dapat menjembatani kesenjangan dengan para pendengarnya karena dia sangat berharap untuk segera bertemu dengan mereka lagi.

Bintang musik Indonesia yang sedang naik daun ini memulai karirnya di SoundCloud, memperkenalkan keterampilan menyanyi dan gitarnya. Ia menandatangani kontrak rekaman pada tahun 2012 dengan Sony Music Entertainment Indonesia dan merilis aransemen ulang “Sebuah Kisah Klasik”.

Pada tahun 2017, Pandugo mempersembahkan album debutnya “The Journey”, yang menghasilkan lagu-lagu seperti “I Don’t Care”, “Silver Rain”, “By My Side” dan “7 Days”. Pada tahun 2020, ia keluar dengan dua mini album berjudul “Bab Satu” dan “Bab Dua”.

READ  $$$$ untuk rilis pada 28 April 2022?

Berikut wawancara eksklusif Music Geek dengan Rendy Pandugo.

Bagaimana proses kreatif dan penulisan lagu Anda?

Saya biasanya membuat kopi saya terlebih dahulu, dan kemudian mencoba merekam cerita yang ada di kepala saya. Ini bisa berupa kisah nyata atau berdasarkan fiksi. Untuk sebagian besar lagu yang saya tulis, saya menggunakan gitar atau piano saya. Saya lebih suka menulis sendiri.

Bisakah Anda memberi tahu kami lebih banyak tentang single “BYL” Anda?

“BYL” berarti “sebelum Anda pergi”. Kisah lagu ini berkisah tentang seorang teman yang ditinggalkan oleh istrinya [their] Sayang. Tapi dia masih menunggunya untuk kembali. Dia sahabatku, jadi aku bisa berbicara tentang perasaannya. Saya bertanya kepadanya, mungkin saya bisa menulis lagu tentang kondisinya. Lalu dia berkata, Oke. Jadi, saya harus menulis “sebelum Anda pergi”.

Seberapa berbedakah lagu ini dengan ‘Mr. Sun’ dan ‘Main’?

“BYL” lebih dari itu [of a] Lagu dari “Mr. Sun” dan “Homeland”. Versi asli “Home” adalah versi piano. Saya berubah pikiran dan menggunakan gitar sebagai gantinya karena saya ingin penggemar saya tahu bahwa saya masih bermain gitar. Di lagu-lagu saya sebelumnya, saya banyak bermain piano. “Mr. Sun” juga memiliki cerita yang unik dan hidup. Saya memilih matahari sebagai metafora dalam lagu tersebut.

Bisakah Anda juga memberi tahu kami lebih banyak tentang EP?

Saya sebenarnya memiliki tiga produser di EP ini. Prosesnya sangat menarik karena saya mencoba mengeksplorasi sesuatu yang baru di sini.

Bagaimana perasaan Anda saat dikontrak oleh perusahaan besar seperti Sony Music dan sekarang Universal Music dibandingkan saat Anda menjadi artis independen?

Di bawah kategori utama, Anda memiliki lebih banyak orang untuk membantu Anda melakukan sesuatu dibandingkan dengan pekerja lepas, di mana Anda sendirian.

READ  Aktor Randeep Hooda telah dicopot dari posisi Duta Besar Lingkungan PBB untuk Ketua BSP Mayawati Jok

Anda dulu bernyanyi dalam bahasa Indonesia tetapi beralih ke bernyanyi dalam bahasa Inggris, yang sangat mengesankan karena Anda tidak memiliki jejak dialek. Apakah menjadi internasional selalu menjadi tujuan Anda?

Targetnya sekarang adalah Asia Tenggara. Kami tidak menetapkan standar kami sangat tinggi, tetapi ini adalah langkah selanjutnya untuk tujuan tersebut.

Seberapa pentingkah mendengarkan musik Anda tidak hanya di Indonesia tetapi juga di seluruh dunia?

Ini penting karena itu adalah tujuan saya sejak awal. Saya ingin menyebarkan musik saya ke seluruh dunia sebanyak yang saya bisa. Jadi semua orang bisa mendengarkan musik saya.

Apa musik bagimu?

musik adalah hidup saya. Saya telah mendengarkan banyak kaset ayah saya dan banyak lagu sejak saya masih kecil. Satu-satunya hal penting dalam hidup saya adalah musik.

Menurut Anda apa yang menjadi puncak karir Anda sejauh ini?

Pergi ke banyak negara karena musik saya. Saya sangat bersyukur menjadi seorang musisi.

Apa yang bisa Anda katakan kepada calon seniman yang tidak memiliki banyak hal kecuali mimpi besar?

Terus berlatih, temukan identitas Anda dan lakukan apa yang Anda sukai. Jangan menyerah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *