Apa yang mencegah beberapa negara memenuhi janji untuk melindungi harimau? (Penangguhan)

  • KTT Global Tiger Initiative (GTI) terbaru diadakan pada tahun 2010, di mana negara-negara yang memiliki populasi harimau membahas penurunan jumlah harimau dan rencana masa depan untuk konservasi harimau.
  • Sejak itu, sementara India, Nepal dan Bhutan telah melakukan upaya nyata untuk menyelamatkan harimau mereka, beberapa negara lain telah melihat penurunan jumlah harimau dan telah bertindak dengan kurangnya transparansi dan akuntabilitas.
  • Selama KTT Harimau yang akan datang pada tahun 2022, semua negara dalam jangkauan harimau harus bertanggung jawab atas masalah konservasi daripada menyembunyikan kebenaran untuk menghindari penghinaan. Upaya konservasi harus mencakup transparansi, akuntabilitas, dan pembentukan otoritas pengawasan.
  • Pendapat yang diungkapkan adalah milik penulis, belum tentu milik Mongabay.

Mengapa transparansi dan akuntabilitas penting dalam konservasi harimau?

Konservasi harimau sudah menjadi agenda para ahli ekologi dan biologi jauh sebelum PBB memperkenalkan CITES pada tahun 1975. Ada pasang surut dalam satu abad terakhir, tetapi penurunan mutlak terjadi pada tahun 2010 ketika jumlah harimau di alam liar turun menjadi sekitar 3.200 Ke-13 negara harimau dan organisasi terkait bertemu di Saint Petersburg, Rusia, selama apa yang disebut KTT Global Tiger Initiative (GTI). 2022 akan melihat puncak harimau lainnya, tetapi terlepas dari semua niat terbaik, beberapa negara masih akan bertindak seolah-olah menyelamatkan harimau dari kepunahan bukanlah masalah serius.

Komentar ini akan fokus pada dua elemen kunci yang hilang dari praktik perlindungan harimau internasional: transparansi dan akuntabilitas.

Kehilangan muka untuk mencegah rasa malu

Cagar Alam Harimau Bana adalah salah satu dari 53 Cagar Alam Harimau di India dan diumumkan pada tahun 1994. Pada tahun 2007, Cagar Alam Harimau Bana menerima Penghargaan Keunggulan dari Kementerian Pariwisata India sebagai taman terpelihara terbaik di India. Segera setelah berita penghargaan keluar, hype dimulai. India mengirimkan Tim Investigasi Khusus (SIT), dan laporan tersebut menunjukkan pada tahun 2009 bahwa pemerintah, departemen kehutanan dan staf telah menyapu bersih insiden perburuan liar. “Pariwisata menjadi prioritas” adalah kesimpulan utama dari laporan resmi tersebut. Ternyata orang-orang yang bertanggung jawab telah memalingkan muka saat para Pemburu menyerang. Hasilnya: Bana kehilangan lebih dari 40 harimau dalam enam tahun.

Di banyak bagian dunia, kehilangan muka berarti aib. Contoh Bana menunjukkan bahwa orang-orang yang terlibat hanya takut menjadi stigma dengan mengakui apa yang sedang terjadi. Ketakutan mereka menyebabkan hasil yang menghancurkan bagi Macan.

Untuk konservasi harimau lainnya tidak ada bedanya. Para pemerhati lingkungan, LSM, dan pemerintah semuanya memiliki rahasia mereka. Mereka semua bersembunyi karena takut akan konsekuensinya.

READ  Fat Projects SPAC Ingin Bergabung dengan Startup Indonesia - Tech

Sejarah Singkat (Menghitung) Harimau

Ada banyak perkiraan jumlah harimau di masa lalu. Yang paling umum adalah pada tahun 1900 jumlah harimau di alam liar diperkirakan sekitar 100.000, tersebar di 30 negara seperti yang kita kenal sekarang. Ada sembilan subspesies harimau, tiga di antaranya hidup di pulau Bali, Jawa, dan Sumatra di Indonesia.

Karena pengaruh manusia (politik, pertumbuhan penduduk, peningkatan kekayaan, keserakahan, perburuan besar-besaran), harimau mulai kehilangan habitatnya dengan cepat. Pada tahun 2010, jumlah harimau di alam liar berkurang menjadi sekitar 3.200, hanya menyisakan 13 negara persebaran harimau. Pada titik terendah sepanjang masa ini, Bank Dunia, meskipun bukan pemain reguler dalam melindungi harimau, memutuskan untuk bertindak. Tahun itu, semua negara dengan harimau skala besar dan pihak perlindungan harimau bertemu untuk membahas situasi yang mengkhawatirkan.

Global Tiger Initiative (GTI) adalah titik awal untuk program pemulihan harimau global: perlindungan yang lebih baik, penegakan hukum yang lebih baik, lebih banyak kesadaran, dan lebih banyak pendanaan. Para pihak juga sepakat untuk menggandakan jumlah harimau sebelum tahun harimau berikutnya (2022), yang secara resmi diadopsi dalam Deklarasi Saint Petersburg tentang Perlindungan Harimau.

Jumlah harimau di alam liar saat ini masih belum diketahui. Tetapi jika semua nomor publik baru-baru ini digabungkan dengan nomor historis dan tidak pernah diperbarui, jumlahnya akan menjadi sekitar 4600. Jika semuanya berjalan sesuai rencana, semua negara yang memiliki habitat harimau akan melaporkan jumlah mereka sebelum pertemuan puncak harimau berikutnya, yang kemungkinan akan diadakan tahun depan. Vladivostok, Rusia. Tapi jangan heran jika beberapa negara tidak.

Jumlah harimau historis di negara-negara di mana harimau biasa ditemukan. Gambar milik Chris Slappendale.

menghitung evolusi

Metode penghitungan harimau telah berkembang dalam 30 tahun terakhir. Melalui “metode Bogmarks”, para ahli dapat menentukan harimau mana yang termasuk anjing mana. Namun, terlepas dari upaya yang sangat besar, keandalannya rendah, sehingga metodenya harus diubah.

Metode lain telah digunakan, seperti menghitung tanda gores pada pohon dan mengekstrapolasi data untuk area yang direkam berdasarkan tebakan terpelajar. Tapi langkah maju terbesar adalah ketika jebakan kamera diperkenalkan. Sebagian besar negara di wilayah jelajah harimau sekarang menggunakannya untuk mendaftarkan harimau. Tapi masih ada ruang untuk perbaikan.

“Menghabiskan banyak uang dan menyiapkan kamera tanpa protokol pengambilan dan pengambilan tidak ada gunanya. Semakin banyak Anda menyimpan kamera Anda pada tahun 2020, pakar harimau yang lebih terkenal K. Ullas Karanth, direktur Pusat Studi Satwa Liar India, mengatakan, mengutip The Federal, sebuah platform digital India Untuk waktu yang lebih lama, jumlah harimau meningkat.

Setelah kritik terus-menerus, India – yang dianggap sebagai negara terdepan dalam kisaran harimau – telah mengakui bahwa tidak ada ruang untuk “normalisasi data”, “tinjauan sejawat atau masukan dari spesialis lain” dalam skema saat ini.

READ  Laju pertumbuhan ekonomi Indonesia optimis mencapai 8 persen

negara harimau yang bertanggung jawab

Sejak Global Taxonomy Initiative, beberapa negara telah merasakan tanggung jawab dan mulai mengerjakan apa yang telah disepakati. Dalam sebelas tahun terakhir, misalnya, India, Nepal dan Bhutan telah menunjukkan keinginan mereka untuk menyelamatkan harimau dengan menggunakan sistem penghitungan yang canggih dan melakukan sensus populasi setiap empat tahun untuk menunjukkan kemajuan konservasi. Penghitungan dan transparansi juga mengajari mereka bagaimana meningkatkan kebijakan dan kegiatan mereka.

Misalnya, India memiliki 1.706 harimau pada tahun 2010; empat tahun kemudian, 2226; dan 2.967 pada 2018. India sekarang sedang mempersiapkan sensus harimau 2022, yang diperkirakan akan menampilkan sekitar 3.700 harimau. Negara ini berpegang pada tujuan KTT pada tahun 2010, menunjukkan tanggung jawab. Tidak semuanya berjalan atau berjalan dengan baik, tetapi mereka menjadi lebih baik.

Menyelamatkan harimau untuk India lebih penting daripada menyelamatkan muka, dan itu terlihat.

Bagaimana dengan negara-negara lain di mana harimau biasa ditemukan?

Sebagian besar LSM harimau dan media internasional masih menyatakan bahwa dunia memiliki 13 harimau yang tersisa, dan kemungkinan besar tidak akan menyinggung pemerintah tiga negara yang telah kehilangan semua harimau yang tersisa dalam 11 tahun terakhir: Kamboja, Laos dan Vietnam.

Populasi harimau di Bangladesh menurun dari 400 menjadi lebih dari 100. Malaysia belum mempublikasikan hasil sensus harimau 2019-2020, meski sudah diketahui. Menurut WWF, hasil awal dari survei ini menunjukkan bahwa Malaysia telah kehilangan setidaknya 60 persen dari 500 harimaunya sejak 2010.

China, Thailand dan Myanmar tidak melaporkan dalam sebelas tahun terakhir, meskipun komitmen mereka untuk Inisiatif Manufaktur Otomotif Global. Hal yang sama berlaku untuk Indonesia yang pernah memiliki tiga spesies harimau: Bali, Jawa, dan Sumatra. Harimau Bali dan Harimau Jawa sudah punah karena perburuan yang berlebihan, tetapi kita melihat tantangan yang berbeda saat ini. Kelapa sawit dan kayu adalah kunci perekonomian Indonesia. Selama beberapa dekade, sebagian besar pulau Sumatera ditebang untuk diambil kayunya dan kemudian dibakar untuk menanam pohon kelapa sawit untuk menghasilkan minyak kelapa sawit. LSM terus-menerus melaporkan ini, karena takut kehilangan harimau sumatera, seluruh ekosistem, dan orang-orang jatuh sakit karena lapisan asap yang tak berujung di atas pulau.

Selama ini Indonesia belum pernah melakukan sensus harimau. Tidak ada alasan resmi mengapa negara tidak transparan tentang jumlah harimau, tetapi kemungkinan kehilangan muka lagi setelah kehilangan harimau Bali dan Jawa tampaknya memainkan peran besar.

READ  ABD Turunkan Estimasi Ekspansi Ekonomi Indonesia Menjadi 3,5 Pcs...
Seekor harimau di Kamboja pada tahun 2016. Foto oleh Rhett A. Pelayan/Mongabay.

Mengungkap rahasia terbesar dalam melindungi harimau

Bagaimana mungkin, meskipun deklarasi tertulis ditandatangani oleh presiden, menteri dan semua organisasi harimau terkait, bahwa hasil konservasi harimau selama 11 tahun terakhir jauh dari apa yang disepakati? Itu karena tidak ada akuntabilitas dan tidak ada pengawasan.

Negara-negara dalam wilayah jelajah harimau memiliki tanggung jawab untuk melakukan upaya konservasi harimau dan meminta pertanggungjawaban mereka sendiri atas metode dan hasil mereka. Tidak ada kekuasaan atas mereka, sehingga mereka dapat melakukan apapun yang mereka inginkan.

Sayangnya, sebagian besar negara tidak memprioritaskan harimau, seperti yang mereka janjikan pada 2010. Alasannya mungkin karena produksi minyak sawit lebih penting bagi Malaysia dan Indonesia; atau bahwa mafia satwa liar dari Cina lebih berpengaruh dari yang diperkirakan di Myanmar, Kamboja, Laos dan Vietnam; Atau bahwa kebutuhan untuk menjauhkan orang dari Cagar Alam Sundarbans – hutan bakau terbesar di dunia – tidak mungkin dilakukan di Bangladesh.

Bangladesh, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar dan bahkan Thailand telah gagal dengan cara tertentu. Semua pihak yang terlibat dalam konservasi harimau mengetahui hal ini. Tetapi tidak ada yang memiliki kekuatan untuk memberi tahu negara-negara yang gagal untuk meningkatkan kegiatan, anggaran, dan hasil mereka. Sementara itu, dunia terus kehilangan habitat harimau yang semakin banyak.

Perubahan diperlukan

Selama KTT berikutnya pada tahun 2022, semua negara dengan habitat harimau akan memutuskan bagaimana melanjutkan konservasi harimau. Kaul baru akan dibuat, tetapi tanpa perubahan aktif, kaul ini akan menjadi tidak berharga seperti kebanyakan kaul yang dibuat pada tahun 2010.

Perubahan harus melibatkan transparansi, akuntabilitas dan pembentukan otoritas pengawasan. Reformasi ini harus mengarah pada sistem di mana negara dapat belajar, ditantang dan juga menerima hukuman finansial dan ekonomi jika mereka tidak mencapai tujuan, idealnya dikendalikan oleh media dan cendekiawan independen.

Konservasi harimau tidak bisa berakhir seperti isu suaka macan kumbang di Bana. India mendapatkan pesan ini dengan benar. Sekarang saatnya bagi negara-negara yang berkinerja buruk untuk memahami bahwa menyelamatkan muka bukanlah suatu pilihan. Apa yang terjadi di Kamboja, Laos, dan Vietnam dalam sebelas tahun terakhir tidak dapat terjadi di negara-negara yang masih berada dalam jangkauan harimau. Kita harus melindungi harimau kita. Saatnya transparansi dan akuntabilitas.

Gambar spanduk harimau oleh Camilla Malvestetti.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *