Apa pentingnya siklus karbon bagi kehidupan di planet lain? – Orang-orang Claire

Seiring bertambahnya jumlah exoplanet yang ditemukan, kebutuhan untuk menentukan mana dari dunia jauh ini yang memiliki kondisi ideal untuk mendukung kehidupan seperti yang kita kenal, juga meningkat. Menurut sebuah studi baru yang diterbitkan dalam The Planetary Science Journal, siklus karbon silikat, yang bertanggung jawab untuk menjaga iklim bumi tetap stabil selama ribuan tahun, mungkin menjadi salah satu kriteria utama untuk menunjukkan kelayakhunian planet ekstrasurya.

  • Super-Bumi yang baru ditemukan hanya membutuhkan waktu setengah hari untuk mengorbit bintangnya
  • Hubble mendeteksi sebuah planet ekstrasurya yang telah menghasilkan atmosfer kedua; memahami
  • Bagaimana jika planet kita adalah Super Earth? Bagaimana kehidupan di sini?

Di Bumi, siklus karbon silikat terjadi dalam dua tahap, memastikan bahwa tingkat karbon dioksida (CO2) di atmosfer bumi tetap relatif stabil dari waktu ke waktu. Awalnya, karbon dioksida dihilangkan dari udara melalui reaksi dengan uap air, melepaskan asam karbonat, yang pada gilirannya melarutkan batu silikat. Hasil dari erosi ini terbawa ke dasar laut dan terbentuknya batuan karbonat, yang tenggelam semakin dalam hingga menjadi bagian dari mantel bumi.

Representasi siklus karbon di permukaan bumi (Foto: Reproduction / US DOE / BERIS)

Kemudian tahap kedua dimulai. Ketika batuan karbonat ini mencapai mantel, mereka terurai dan menimbulkan magma silikat dan karbon dioksida, yang dilepaskan ke atmosfer dari letusan gunung berapi. Menurut ilmuwan Dennis Höning, seorang rekan di Origins Center dan rekan penulis penelitian ini, proses ini juga dipengaruhi oleh perubahan permukaan. “Jika permukaan menjadi lebih panas, reaksi pelapukan semakin cepat dan lebih banyak karbon dioksida dapat dikeluarkan dari atmosfer,” tambah Hunning.

Ingin mengikuti berita teknologi terbaik hari ini? Pergi dan berlangganan saluran youtube baru kami, Canaltech News. Setiap hari ringkasan berita paling penting dari dunia teknologi untuk Anda!

READ  Peneliti Indonesia membiakkan nyamuk 'baik' untuk melawan demam berdarah

Karbon dioksida merupakan gas rumah kaca, sehingga mempengaruhi kestabilan suhu, namun menurut Honing, proses ini membutuhkan waktu ratusan ribu tahun atau bahkan jutaan tahun untuk terwujud. Faktor lain yang diangkat oleh penelitian ini adalah seiring bertambahnya usia planet, mereka mulai menerima lebih banyak energi dari bintang induknya. Oleh karena itu, pelapukan di dunia kuno menjadi lebih parah karena tingkat karbon dioksida mulai menurun dengan laju yang meningkat.

Karena ini adalah proses kimia sederhana, siklus karbon-silikat secara alami terjadi di planet berbatu lain seperti Bumi. Untuk penelitian ini, Höning dan timnya berusaha untuk menentukan apakah siklus seperti itu mungkin terjadi di dunia lain yang mirip dengan kita dan juga di bebatuan yang lebih besar yang dikenal sebagai superearths. Mereka mempertimbangkan evolusi internal, pelepasan gas vulkanik, pelapukan dan subduksi. Selanjutnya, para peneliti mengevaluasi bagaimana ukuran dan massa exoplanet dapat mengganggu dinamika.

(Foto: kloning/NASA)

Hasilnya menunjukkan bahwa peningkatan massa akan, sampai batas tertentu, menyebabkan suhu rata-rata yang lebih tinggi di permukaan planet. Dengan demikian, zona layak huni – di mana air dapat ditemukan dalam keadaan cair – akan berada pada jarak yang jauh lebih jauh dari bintang induknya. Di exoplanet, usia Bumi yang sekitar tiga kali lebih besar, tingkat letusan gunung berapi juga akan lebih tinggi.

Sudah di planet dengan massa hingga dua kali lipat Bumi, tekanannya akan sedemikian rupa sehingga aktivitas gunung berapi – dan karenanya pelepasan karbon dioksida – lebih rendah. “Namun, karena panas dari interior tidak hilang secara efisien, pelepasan karbon dioksida menjadi sangat efisien dalam pengembangan selanjutnya,” tambah Höning.

READ  CDC mengatakan merek keju tertentu sekarang dikaitkan dengan wabah listeria

Temuan baru ini masih membutuhkan data dari pengamatan langsung, yang diharapkan para peneliti dapat diperoleh dengan menggunakan instrumen pengamatan baru, seperti Teleskop Luar Angkasa James Webb, yang akan diluncurkan pada November tahun ini. Kelayakhunian di dunia dengan berbagai ukuran dan massa exoplanet, serta peran penting siklus karbon silikat di dalamnya.

Penelitian ini dipublikasikan di The Planetary Science Journal.

Sumber: Phys.org

Apakah Anda menyukai artikel ini?

Berlangganan email Canaltech Anda untuk menerima pembaruan harian dengan berita terbaru dari dunia teknologi.

519191 519191

519191 519191

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *