Apa itu teleskop cakrawala peristiwa dan apa yang terjadi pada hari Kamis?

Para astronom berhipotesis bahwa pengetahuan baru tentang lubang hitam mungkin harus menunggu hingga 2030, ketika/jika detektor gelombang gravitasi NASA, LISA, meluncur ke luar angkasa.

Event Horizon Telescope mungkin memikirkan hal lain. Mereka mengadakan konferensi pers pada hari Kamis dan spekulasi tersebar luas tentang apa artinya itu.

Itu teleskop cakrawala peristiwa adalah jaringan global piringan radio tersinkronisasi yang beroperasi sebagai teleskop raksasa untuk meningkatkan studi relativitas umum dalam sistem medan kuat dan tiga tahun lalu menghasilkan gambar pertama lubang hitam – ketiadaan yang dikelilingi oleh cincin cahaya yang berapi-api di pusat galaksi Messier 87 di pusat galaksi Virgo. Setahun yang lalu, mereka memotret jantung galaksi radio terdekat Centaurus A.


Kredit: NRAO/AUI/NSF dan NE Kassem, Laboratorium Penelitian Angkatan Laut.

Pada 12 Mei 2022, mereka berniat mengumumkan hasil Bima Sakti. Apakah ini berarti bahwa proyek tersebut sekarang telah mencitrakan Sgr A*, lubang hitam yang kita orbit?

Sgr A*, seperti yang Anda duga, terletak di konstelasi Sagitarius (jadi tidak peduli tanda astrologi apa yang Anda pikir Anda berada di belahan bumi mana, Anda adalah Sagitarius) tetapi kami tidak dapat ‘melihatnya’ karena debu kosmik berada dibuat di atas lengan Bima Sakti. Heliks. Sebaliknya, itu disimpulkan menggunakan data dari eksperimen seperti Teleskop Sangat Besar di Chili, yang berkat para aktivis di Hawaii adalah rumah global baru astronomi, dan hal-hal seperti hilangnya awan gas G2.

Proyek Event Horizon tidak membutuhkan panjang gelombang optik, jadi kita mungkin bisa melihat sekilas apa yang bisa menjadi jantung kosmik umat manusia yang berjarak 26.000 tahun cahaya, tetapi dengan massa 4 juta kali massa matahari kita.. mari kita berharap saja itu bukan jantung kosmik kemanusiaan. Rumah kekacauan nuklir, Azathoth, dari cerita-cerita itu Cthulhu.

READ  Jenis sinyal yang belum pernah terlihat sebelumnya telah ditemukan di otak manusia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *