“Anda bisa jalan-jalan”: IMF menutup kantornya di Brasil setelah kritik pemerintah | Berita Dunia

Dana Moneter Internasional mengumumkan pada hari Kamis bahwa mereka akan menutup kantornya di Brasil, sehari setelah menerima kritik keras dari Menteri Ekonomi Paulo Guedes tentang proyeksinya untuk ekonomi terbesar di Amerika Latin.

IMF mengumumkan bahwa mereka akan menutup kantornya di Brasilia ketika mandat perwakilan negara saat ini berakhir pada 30 Juni 2022.

Langkah itu dilakukan setelah Guedes, guru ekonomi ultra-liberal dari ekstremis sayap kanan Presiden Jair Bolsonaro, mengatakan IMF terlalu pesimistis dan tidak lagi diterima dalam perkiraannya untuk Brasil.

“Kamu bisa jalan-jalan,” katanya, Rabu.

“Di sini Anda memperkirakan bahwa (ekonomi Brasil) akan menyusut sebesar 9,7 persen (pada 2020) dan Inggris sebesar empat persen. Kami akhirnya menyusut 4 persen dan Inggris 9,7 persen,” ujarnya.

Dia juga menuduh pejabat IMF di negara itu lebih tertarik pada “sepak bola dan feijoada” – sup daging dan kacang yang merupakan salah satu atraksi paling terkenal di Brasil – daripada ekonomi.

IMF membuka kantornya di Brasil pada tahun 1999 ketika negara tersebut menjangkau Lembaga Washington untuk pendanaan guna membantunya mengatasi krisis ekonomi.

Program ini berakhir pada tahun 2005.

IMF mengatakan pihaknya mempertahankan kantor untuk “memfasilitasi dialog”, tetapi Guedes mengatakan itu tidak lagi diperlukan.

“Kamu sudah cukup lama di sini. Ada banyak ketidakseimbangan dalam hubungan itu,” katanya.

Guedes dan Bolsonaro telah berusaha untuk membangun kepercayaan pada ekonomi Brasil yang dilanda resesi karena popularitas presiden mencapai titik terendah dalam pemilihan Oktober mendatang.

Bolsonaro telah membuat khawatir para investor dengan mencoba menerobos batas anggaran konstitusional Brasil untuk mendanai pengeluaran sosial yang tinggi, sebuah langkah yang telah dikecam oleh para kritikus sebagai populisme bisnis.

READ  Dijelaskan: Klaim iklim PBB

Guedes menegaskan pesimisme itu tidak beralasan dan bahwa pemerintah Bolsonaro akan meninggalkan ekonomi yang lebih kuat daripada yang diwarisinya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *