Alexander Zverev terbang setinggi biasanya. Apakah nomor satu dunia berikutnya? | putaran ATP

Alexander Zverev Dia menyelesaikan musim 2021 dengan cara terbaik pada Minggu malam ketika dia memenangkan musim kedua Final ATP Nitto Trofi, menunjukkan apa yang bisa menjadi tahun 2022 terbesar bagi bintang Jerman itu.

Pemain berusia 24 tahun itu terbang tinggi setelah kalah Daniel Medvedev Di final di Turin. Zverev sekarang siap untuk mengejar Novak DjokovicTempat pertama dalam peringkat FedEx ATP tahun depan, di sebelah Medvedev.

“[Things] Itu tidak bisa jauh lebih baik, jujur. Jelas, saya senang dengan bagaimana musim berjalan. “Saya senang dengan akhir musim,” kata Zverev. “Jelas ini tahun yang hebat. Mendapatkan gelar di sini sungguh luar biasa. Beri saya trofi!”

Pada hari Senin, Djokovic akan memiliki sekitar 3.000 poin di depan Medvedev dan sekitar 4.000 poin atas Zverev. Tetapi dengan tiga gelar utama yang harus dipertahankan pada 2022 dan dua bintang yang sedang naik daun dalam performa terbaik mereka, petenis Serbia itu akan memegang tangannya tahun depan.

sejak awal Olimpiade TokyoZverev memainkan tenis terbaik dalam karirnya, memenangkan 32 dari 36 pertandingan untuk mengakhiri musimnya. Dia meraih medali emas tunggal di Tokyo, mahkota kelimanya di ATP Masters 1000 di Cincinnati dan yang kedua Final ATP Nitto barang rampasan. Dari empat kekalahannya selama periode itu, tiga di antaranya melawan Djokovic (1) dan Medvedev (2).

Dua hari terakhir telah menunjukkan bahwa ketika Jerman menembak, tidak ada lubang dalam permainannya. Zverev mengalahkan Djokovic dari baseline di semifinal pada hari Sabtu dan mengalahkan Medvedev pada pertandingan hari Minggu.

Serangga yang menyerang Zverev di masa lalu tampaknya hanyalah masa lalu. Selama beberapa tahun terakhir, kesalahan ganda sering merayap ke dalam permainan tangan kanan dalam jumlah besar pada saat-saat tekanan.

Tapi tahun ini Final ATP NittoDia bermain tenis tanpa rasa takut dan memenangkan 61 persen dari servis poin keduanya melawan pemain terbaik di dunia. Memasuki minggu itu, dia hanya mendapatkan 50 persen poin di belakang pengiriman keduanya tahun ini. Zverev tahu dia harus bermain keras dan ketika dia melakukannya, hasilnya menunjukkan tidak banyak yang bisa dilakukan oleh siapa pun.

“Anda pergi ke pertandingan mengetahui bahwa Anda memainkan salah satu pemain terbaik di dunia. Saya tahu saya harus memainkan tenis terbaik saya untuk mengalahkannya,” kata Zverev setelah kemenangannya atas Medvedev. “Saya melakukannya hari ini. Saya pikir saya memainkan pertandingan yang sangat bagus. Saya senang dengan level saya. Saya senang dengan penampilan yang Anda berikan.”

Zverev kalah dalam pertandingan di Turin minggu ini, tetapi itu terjadi pada tiebreak set terakhir dari Medvedev, yang mendorong Djokovic ke posisi terdepan pada akhir tahun sebelum petenis berusia 34 tahun itu meraih rekor pada akhir tahun. .1 selesai dalam Rolex Paris Masters.

Tapi ada alasan untuk percaya bahwa tahun depan bisa menjadi perlombaan yang lebih ketat untuk posisi teratas. Medvedev mengangkat gelar besar pertamanya di AS TerbukaDengan mengalahkan Djokovic di final, Zverev juga terbukti fit untuk pertandingan terbesar.

Di babak semifinal Olimpiade Tokyo, menghentikan impian Djokovic untuk meraih emas. Di Turin, ia menghadapi tugas berat melawan Djokovic dan Medvedev dalam pertandingan berturut-turut dan lulus ujian dengan gemilang untuk menjadi pemain keempat dalam sejarah turnamen yang meraih kemenangan semifinal dan final atas dua terbaik dunia. pemain. Dia adalah yang pertama melakukannya sejak 1990.

Kemenangan hari Minggu juga memberi Zverev gelar terbanyak yang dimiliki siapa pun tahun ini dengan enam kemenangan, dan 59 kemenangannya di tingkat Tur saat ini merupakan yang terbaik dalam tur. Satu-satunya hal yang belum dicapai Jerman adalah kejayaan besar, dan 2020 AS Terbuka Para finalis mengarahkan pandangan mereka untuk mengubahnya tahun depan.

“Saya berhasil di setiap level, dan ada satu hal yang hilang,” kata Zverev. “Saya berharap bisa melakukannya tahun depan.”

Hanya waktu yang akan menjawab apakah Zverev atau Medvedev dapat mengejar Djokovic untuk menjadi nomor satu dunia. Tapi peluang mereka terlihat lebih baik dari sebelumnya.

READ  Neeraj Chopra: Bergabung dengan kamp nasional adalah titik balik dalam karir saya | Berita olahraga lainnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *